Produksi Beras Jatuh, dan Kenaikan Harga dalam 1,5 Tahun Terakhir, Akibat Masalah Struktural


Direktur IDEA Yusuf Wibisono mengatakan kenaikan harga pangan yang melonjak tinggi saat ini, terutama beras, adalah mencemaskan.(Antara)

DIREKTUR Institute For Demographic and Poverty Studies (IDEAS) Yusuf Wibisono mengatakan kenaikan harga pangan yang melonjak tinggi saat ini, terutama beras, adalah mencemaskan.

Pada 2023, inflasi Indonesia rendah, hanya 2,31%, terendah dalam 23 tahun terakhir. Namun inflasi pangan 2023 mencapai 6,73%, hampir 3 kali lipat lebih tinggi.

“Dengan tren harga pangan yang masih tinggi jelang Ramadan, dimana kebutuhan pangan umumnya melonjak, ini tentu harus sangat diwaspadai,” kata Yusuf, dihubungi Minggu (25/2).

Baca juga : Evaluasi Holistik Kebijakan Perberasan Nasional

Gelombang kenaikan permintaan pangan, yang umumnya diikuti kenaikan harga-harga pangan, mulai terjadi sepekan sebelum Ramadan.

“Khusus untuk beras, menurut sy, terus melonjaknya harga beras saat ini terjadi karena beberapa faktor,” kata Yusuf.

Pertama, El-Nino. Ini tidak bisa dibantah, kekeringan karena El-Nino telah mengganggu produksi beras, namun menurut sy hal ini terlalu dibesar-besarkan, bahkan El-Nino seolah dianggap faktor tunggal tingginya harga beras saat ini.

Baca juga : Harga Beras Tinggi, Bulog: Satgas Pangan Tangani jika Ada Pelanggaran Hukum

Terdapat tendensi dari banyak pejabat pemerintah untuk menganggap wajar tingginya harga beras saat ini dan lonjakan impor beras sepanjang 2023 yang hingga 3 juta ton dengan alasan faktor El-Nino.

“Benar bahwa produksi beras 2023 jatuh akibat El-Nino. Namun meng-kambing hitam-kan El-Nino semata, untuk tingginya harga beras dan masifnya impor beras hingga 3 juta ton, adalah sebuah sesat fikir,” kata Yusuf.

El-Nino adalah fenomena alam yang sudah terprediksi sejak lama. Sehingga seharusnya sudah dimitigasi dan tidak ada alasan untuk menuding El-Nino sebagai krisis beras saat ini.

Baca juga : Harga Beras Mahal, Dirut Bulog Sebut tidak Ada Penyesuaian HET

“Sebagai contoh Thailand misalnya, terkena El-Nino yang sama seperti Indonesia. Namun dia masih mampu ekspor beras,” kata Yusuf.

Faktor kedua yang jarang disorot dari krisis beras saat ini adalah kurangnya pasokan dan ketersediaan pupuk bagi petani. Faktor kelangkaan pupuk berkontribusi besar bagi jatuhnya produktivitas lahan sawah.

Anggaran subsidi pupuk terus turun dalam 5 tahun terakhir, dari Rp 33,6 triliun pada 2018 menjadi Rp 25,3 triliun pada 2023.

Baca juga : APRINDO: Pembelian Beras yang Dibatasi di Ritel Adalah Beras Komersial Swasta

“Kebijakan panik Presiden yang berjanji menambah anggaran subsidi pupuk 2024 yang Rp 26,7 triliun dengan tambahan alokasi hingga Rp 14 triliun, tidak banyak membantu situasi, pupuk masih langka di petani,” kata Yusuf.

Ketiga, kombinasi dari kebijakan bansos bantuan pangan beras dan kebijakan harga eceran tertinggi (HET) beras.

Bansos bantuan pangan beras di sepanjang 2023 telah menguras cadangan beras pemerintah (CBP) di Bulog hingga 1,4 juta ton. Kebijakan bantuan pangan beras ini dilanjutkan pada Januari – Maret 2024.

Baca juga : Kepala Bapanas akan Sesuaikan HET Beras

“Masifnya penggunaan CBP telah menurunkan kemampuan Bulog untuk mengintervensi pasar, sehingga gagal menjaga harga sesuai HET,” kata Yusuf.

Ketika harga melambung melampaui HET, pemerintah bertahan tidak mau mengubah HET, akibatnya ritel beras terutama ritel modern, enggan menjual beras yang dipatok harus sesuai HET.

Kelangkaan beras di pasar modern semakin memperburuk situasi pasar dan akan berpotensi memicu panic buying jika kelangkaan berlanjut.

Baca juga : Harga Beras di Bengkulu Semakin Mahal

Faktor terakhir, yang jarang disebut, terlebih oleh pemerintah adalah faktor paling fundamental menurutnya, adalah turunnya kapasitas produksi beras nasional yang konsisten terjadi dalam 5 tahun terakhir.

Harga beras yang terus tinggi dan bahkan kini semakin bergejolak, sebenarnya telah terjadi sejak pertengahan tahun 2022, sehingga menjadi absurd jika menyalahkan El-Nino semata atas hal ini.

“Kenaikan harga beras yang terus terjadi dalam 1,5 tahun terakhir ini memperlihatkan adanya masalah struktural yang serius,” kata Yusuf.

Baca juga : Jelang Ramadan, Pemprov DKI Diminta Waspadai Lonjakan Harga Pangan

Kenaikan harga beras dalam 1,5 tahun terakhir ini sangat kuat sampai-sampai panen raya di Maret – Juni 2023 dan impor beras sepanjang 2023 yang menembus 3 juta ton tidak mampu meredakan kenaikan harga beras ini.

Kenaikan harga beras yang konsisten dalam 1,5 tahun terakhir secara jelas menandakan bahwa ada masalah dalam kapasitas produksi beras nasional.

Kenaikan harga beras yang terus menerus dalam 1,5 tahun terakhir, terjadi hanya karena pasokan beras lebih rendah dari permintaan pasar.

Baca juga : Bulog Pastikan Pertahankan HET Beras

Produksi beras kita stagnan dalam 5 tahun terakhir, dengan kecenderungan menurun, dari 33,9 juta ton pada 2018 menjadi 31,5 juta ton pada 2022. Terakhir pada 2023 produksi beras anjlok, diperkirakan hanya 30,9 juta ton.

“Tidak heran bila impor beras pada 2023 menembus 3 juta ton, tertinggi dalam 25 tahun terakhir sejak impor beras 4,75 juta ton pada 1999. Maka, harus ada langkah drastis dalam kebijakan perberasan nasional untuk meningkatkan produksi beras dalam jangka pendek,” kata Yusuf.

Pertama adalah menyelesaikan masalah kelangkaan beras di tingkat ritel, terutama di ritel modern. Kelangkaan pasokan beras yang berlarut-larut berpotensi akan mendorong panic buying sehingga akan membuat situasi semakin sulit dikendalikan.

Baca juga : Harga Beras belum Terkendali

CBP di Bulog selayaknya diprioritaskan untuk mengintervensi pasar secepatnya agar tidak ada lagi kurang pasokan beras di pasar.

“Kebijakan HET selayaknya direvisi, bahkan dihapus. Kebijakan HET hanya layak diterapkan untuk beras impor yang ada dalam penguasaan Bulog. Sedangkan untuk produksi domestik seharusnya tidak perlu ada HET. Kebijakan HET yang kaku merugikan petani yang selalu menghadapi kenaikan biaya produksi mulai dari pupuk, benih, biaya sewa lahan hingga upah buruh tani,” kata Yusuf

Kedua, secepatnya menyelesaikan masalah ketersediaan pupuk secara efektif. Menurut dia hal krusial di sini adalah mentransformasi subsidi pupuk dengan cara memberikan subsidi pupuk dalam bentuk uang tunai ke petani secara langsung.

Baca juga : Presiden Klaim Semua Harga Bahan Pangan Turun, kecuali Beras

Sehingga petani memiliki pilihan menggunakan dana untuk membeli pupuk pabrik atau memproduksi sendiri pupuk organik.

“Petani memiliki kemampuan untuk memproduksi pupuk organik yang sebenarnya lebih ramah lingkungan, namun membutuhkan adaptasi dan proses yang bertahap, karena itu dukungan pembiayaan menjadi krusial,” kata Yusuf.

Berikutnya adalah secepatnya menghentikan alih fungsi lahan sawah dan mengembangkan family farming terutama di Jawa.

Baca juga : Kenaikan Harga Beras Rawan Dipolitisasi

Masifnya pembangunan infrastruktur dan proyek strategis nasional (PSN) dalam 1 dekade terakhir terutama di Jawa telah mendorong konversi lahan sawah secara masif.

Produksi beras nasional turun secara sederhana karena sawahnya hilang dan semakin berkurang akibat konversi.

“Kebijakan mendorong food estate di luar Jawa sebagai kompensasi atas hilangnya sawah di Jawa adalah kebijakan salah arah dan beresiko tinggi terhadap ketahanan pangan nasional,” kata Yusuf.  (Z-3)


Posted

in

by